Teknik Pengumpulan Data Dalam Penelitian (Macam-macam & Instrumen)

Teknik pengumpulan data dalam penelitian

Teknik pengumpulan data merupakan salah satu komponen penting dalam penelitian. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini berpengaruh pada proses analisis data dan penarikan kesimpulan.

Apabila terjadi kesalahan pada teknik pengumpulan data, maka analisis data dan kesimpulan yang akan dapat dari penelitian tersebut juga bermasalah. Jadi pengumpulan data tidak bisa dilakukan secara sembarangan.

Ada tatacara dan prosedur tersendiri untuk mengumpulkan data. Apabila Anda ingin melakukan sebuah penelitian, Anda harus mengetahui prosedur tersebut. Prosedur pengumpulan data ini bertujuan agar data yang didapatkan valid (dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya). Ketika melakukan penelitian Anda harus menyajikan data yang sebenarnya atau data bisa dipertanggungjawabkan.

Teknik pengumpulan data yang dibuat dalam penelitian masing-masing tidak sama, tergantung dari jenis penelitiannya. Penelitian kualitatif dan kuantitatif memiliki teknik pengumpulan data yang berbeda. Anda harus tahu perbedaan keduanya jika Anda ingin melakukan penelitian agar nantinya tidak ada kekeliruan.

Supaya Anda lebih memahami teknik pengumpulan data, kami akan memaparkan sedikit pembahasan terkait definisi pengumpulan data dan metode pengumpulan data.

Pengertian Teknik Pengumpulan Data

Pengertian teknik pengumpulan data
slideshare.net

Teknik pengumpulan data merupakan suatu cara yang digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data terkait permasalahan penelitian yang diambilnya. Prosedur ini sangat penting agar data yang didapatkan dalam penelitian berupa data yang valid, sehingga menghasilkan kesimpulan yang juga valid.

Sebelum pengumpulkan data, biasanya seorang peneliti memiliki dugaan kesimpulan sementara. Dugaan sementara itu disebut dengan hipotesis.

Hipotesis inilah yang ingin dibuktikan oleh peneliti secara empiris dalam penelitiannya. Maka dari itu, untuk membuktikan benar tidaknya hipotesis ini peneliti perlu mengumpulkan data dengan cara yang tepat. Data yang diambil dan teknik pengambilan datanya tidak sembarangan, tetapi ada prosedurnya tersendiri.

Pengumpulan data sendiri biasanya ditentukan oleh variabel-variabel penelitian. Setelah data terkumpul, selanjut diadakan pengolahan data, jadi data tidak akan memiliki arti apabila tidak dilakukan pengolahan data.

Berbicara mengenai data, ada banyak sekali contoh-contoh data dalam penelitian, seperti angka, huruf, gambar, simbol, suara, situasi, bahasa, dan lainnya. Data-data tersebut akan digunakan apabila masih berkaitan dengan kejadian, konsep, atau objek yang akan diteliti. Data sendiri dibedakan menjaga beberapa bagian.

Berikut jenis data yang perlu Anda ketahui sebelum melakukan penelitian.

1. Menurut cara memperolehnya

Apabila dilihat dari cara memperolehnya, data dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu data primer dan data sekunder.

a. Data primer

Adalah data yang didapatkan oleh peneliti secara langsung dari subjek atau objek penelitian, misalkan berupa rekaman hasil wawancara.

b. Data sekunder

Adalah data yang tidak didapatkan secara langsung oleh peneliti, data di sini bisa berupa dokumen atau arsip-arsip yang dimiliki oleh lembaga atau seseorang yang menjadi subjek penelitian.

2. Data menurut sumbernya

Apabila dilihat dari sumbernya data dibedakan menjadi 2, yaitu data internal dan data eksternal.

a. Data internal

Adalah data yang menggambarkan kegiatan atau keadaan yang terjadi di dalam suatu lembaga atau instansi tempat penelitian.

b. Data eksternal

Adalah data yang menggambarkan kegiatan atau keadaan yang terjadi di luar suatu lembaga atau instansi tempat penelitian.

3. Menurut sifatnya

Apabila dilihat dari sifatnya data dibedakan menjadi 2, yaitu data kualitatif dan data kuantitatif.

a. Data kualitatif

Adalah data yang didapatkan dalam penelitian yang bukan berbentuk angka.

b. Data kuantitatif

Adalah data yang didapatkan dalam penelitian yang berbentuk angka-angka.

4. Menurut waktu pengumpulan data

Apabila dilihat dari waktu pengumpulannya data dibagi menjadi 2, yaitu time series dan cross section.

a. Time series/data berkala

Adalah data yang menggambarkan suatu perkembangan suatu peristiwa atau kegiatan, dan didapatkan dengan cara mengumpulkannya dari waktu ke waktu.

b. Cross section/insidentil

Adalah data yang menggambarkan suatu kejadian atau peristiwa yang dikumpulkan pada suatu waktu saja.

Pada pembahasan selanjutnya kami akan membahas mengenai metode pengumpulan data. Jadi Anda harus menyimaknya sampai selesai apabila ingin mengetahui metode apa saja yang harus dilakukan dalam penelitian.

Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data
researchgate.net

Terutama untuk mahasiswa yang sedang menyelesaikan tugas akhirnya, harus tahu metode pengumpulan data. Untuk mahasiswa sendiri biasanya metode penelitian ini menjadi mata kuliah wajib.

Ini bertujuan agar mahasiswa tidak kebingungan lagi ketika ingin mengerjakan tugas akhir mereka. Pembahasan metode penelitian yang diajarkan di kelas biasanya sudah sangat lengkap, tidak hanya teknik pengumpulan data saja.

Apabila Anda lupa teknik pengumpulan data itu seperti apa, dan ingin mengingatkan apa yang sudah dipelajari sebelumnya, kami akan mengingatkan sedikit kepada Anda. Teknik pengumpulan data adalah cara atau prosedur yang digunakan oleh peneliti untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan dengan tujuan tertentu. Anda harus tahu ada perbedaan teknik pengumpulan data kualitatif dan data kuantitatif.

Meskipun ada yang sama, tetap ada perbedaan dalam pelaksanaannya. Jadi Anda tidak bisa sembarangan menggunakan teknik pengambilan data secara sembarangan. Jika Anda menempatkan teknik pengambilan data tidak pada tempatnya, ketika analisis data dan penarikan kesimpulan kemungkinan Anda akan mengalami kesulitan. Hasil yang di dapat pun kemungkinan juga kurang valid.

Ada beberapa cara pengumpulan data yang bisa digunakan oleh peneliti agar didapatkan informasi yang valid. Anda mungkin sudah tidak asing dengan cara yang akan kami paparkan ini, tetapi memang inilah cara yang bisa dilakukan untuk mendapatkan informasi valid terkait suatu permasalahan atau peristiwa. Berikut beberapa teknik pengumpulan data yang biasanya digunakan untuk penelitian.

1. Teknik pengumpulan data wawancara

Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan langsung kepada subjek penelitian. Dulu wawancara biasanya dilakukan dengan bertatap muka langsung dengan subjek, tetapi seiring perkembangan teknologi, wawancara tidak hanya dilakukan dengan tatap muka saja, tetapi juga bisa dilakukan melalui media komunikasi, seperti telepon, email, skype, dan masih banyak lagi.

Sebelum melakukan wawancara biasanya seorang peneliti akan membuat draf pertanyaan terlebih dahulu. Draf prtanyaan yang dibuat juga tidak bisa sembarangan, harus sesuai dengan topik penelitian yang dituju. Salam penelitian draf pertanyaan tersebut juga harus divalidasi ahli. Layak atau tidaknya pertanyaan yang akan diajukan tergantung dari pendapat ahli tersebut.

Biasanya ahli akan memberikan masukan-masukkan pertanyaan-pertanyaan agar didapatkan hasil maksimal. Wawancara dikategorikan menjadi 2, yaitu wawancara tersruktur dan wawancara tidak terstruktur. Pembahasan lebih lanjut akan kami uraikan dalam pembahasan berikut ini!

a. Wawancara terstruktur

Yaitu wawancara yang dilakukan dengan menggunakan pedoman wawancara yang jelas. Jadi sebelum mengadakan wawancara peneliti akan membuat draf pertanyaan serinci mungkin untuk ditanyakan kepada subjek wawancara. Informasi apa yang dibutuhkan, sudah ditulis lengkap dalam draf pertanyaan yang dibuat. Jadi peneliti tidak akan kebingungan mencari pertanyaan yang akan diajukan kepada subjek penelitian.

Wawancara dengan jenis seperti ini akan memudahkan proses wawancara, terutama jika peneliti belum begitu ahli dalam melakukan penelitian, disarankan untuk menggunakan teknik wawancara terstruktur, agar data yang didapatkan lengkap. Sehingga akan memudahkan peneliti ketika melakukan anlisis data.

b. Wawancara tidak terstruktur

Wawancara ini bisa dikatakan wawancara bebas, artinya peneliti tidak terikat dengan ketat pada draf pertanyaan yang dibuat sebelum wawancara. Meskipun tidak ada draf pertanyaan terperinci seperti pada teknik wawancara terstruktur, tetapi peneliti tetap harus membuat pedoman wawancara.

Pedoman wawancara tersebut hanya berisi poin-poin yang akan ditanyakan nantinya ketika wawancara. Ini bertujuan agar wawancara yang dilakukan tidak melebar dari pokok bahasan. Untuk pertanyaan lebih lanjutnya bisa dikembangkan oleh peneliti sendiri ketika wawancara.

Ketika wawancara ada hal menarik yang peneliti dapatkan, bisa dikonfirmasi lebih lanjut ke subjek wawancara. Asalkan jangan terlalu jauh meninggalkan topik penelitian yang Anda bahas.

2. Teknik pengumpulan data observasi

Observasi merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan mengamati secara langsung keadaan atau situasi dari subjek penelitian. Data hasil observasi bukan hanya dilihat dari sikap subjek penelitian saja, tetapi ada banyak faktor yang harus diperhatikan. Bisa dikatakan observasi ini merupakan teknik penelitian yang sangat kompleks, karena tidak hanya terpaku pada satu fenomena saja.

Teknik observasi lebih cocok apabila digunakan untuk penelitian terkait gejala-gejala alam, perilaku manusia, dan lainnya. Teknik ini juga sangat cocok untuk mencari data-data yang subjek penelitiannya tidak terlalu besar, jadi subjek penelitiannya spesifik. Teknik observasi dalam pengumpulan data sendiri dikategorikan menjadi 2 bagian, yaitu participan observation dan non participan observation. Penjelasan lebih lanjutnya akan kami paparkan dalam pembahasan berikut ini.

a. Participan observation

Merupakan teknik pengumpulan data yang penelitinya terlibat langsung dengan kehidupan subjek penelitian. Peneliti ikut dan merasakan langsung situasi dan keadaan dari subjek penelitian, tidak hanya mengamati dari jauh saja. Teknik penelitian seperti ini sangat cocok digunakan untuk penelitian terkait hubungan sosial antar suatu masyarakat.

Banyak sekali peneliti yang menggunakan teknik ini agar didapatkan data yang lebih valid. Jika hanya mengamati dari jauh tanpa mau merasakan kehidupan yang dialami subjek, bisa saja seorang peneliti salah mengartikan apa yang dilihatnya, terkadang apa yang dilihat memang tidak sama dengan kenyataan yang sebenarnya.

b. Non participan observation

Jika participan observation penelitian terlibat langsung dengan kegiatan atau proses yang dialami oleh subjek penelitian, maka tidak dengan non participan observation. Teknik pengumpulan data ini dilakukan dengan peneliti mengamati subjek yang ditelitinya, tetapi ia tidak ikut dalam kegiatan atau proses dari apa yang ditelitinya.

Kedua teknik observasi ini sama baiknya, baik participan observation maupun non participan observation asalkan di tempatkan tepat pada tempatnya. Jadi ada yang peneliti harus ikut terlibat langsung dengan proses yang ditelitinya dan ada juga yang bisa diamati tanpa harus terlibat langsung. Tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk antara satu dengan lainnya, semua sama baiknya dan data yang akan didapatkan nantinya juga bisa dipertanggungjawabkan.

3. Teknik pengumpulan data angket (kuesioner)

Anda tentu sudah sangat familiar dengan kata angket atau kuesioner. Di kampus atau Perguruan Tinggi (PT), setiap awal semester, tepatnya sebelum mengisi rencana studi untuk semester tersebut, mahasiswa diharuskan untuk mengisi kuesioner. Biasanya kuesioner yang di isi oleh mahasiswa di kampus mengenai pelayanan kampus, fasilitas, hingga kualitas dosen.

Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan tertulis kepada subjek penelitian terkait topik yang diteliti. Teknik ini akan sangat efektif apabila peneliti mengetahui benar variabel yang ingin diukur dan keinginan yang diharapkan oleh responden atau subjek penelitian.

Jika observasi lebih efektif apabila digunakan jika subjek penelitiannya tidak terlalu besar, maka tidak demikian dengan teknik pengumpulan data angket atau kuesioner. Kuesioner bisa digunakan untuk mengumpulkan data dari responden atau subjek penelitian yang jumlahnya sangat banyak sekalipun. Bahkan juga bisa digunakan untuk mengumpulkan data dari responden yang tersebar di banyak wilayah.

Apabila dilihat dari bentuk pertanyaannya, kuesioner dibedakan menjadi 2, yaitu kuesioner tertutup dan kuesioner terbuka. Kuesioner tertutup yaitu pertanyaan tertulis yang sudah disertai dengan pilihan jawaban untuk respondennya. Jadi ketika menjawab pertanyaan yang ada di kuesioner tersebut, responden harus memilih jawaban yang sudah disediakan.

Sedangkan kuesioner terbuka yaitu pertanyaan tertulis yang jawabannya diisi sendiri oleh subjek penelitian. Jadi peneliti hanya menyediakan pertanyaan-pertanyaan, selanjutnya jawabannya subjek penelitian sendiri yang menentukan (seperti pertanyaan uraian).

Namun jangan salah, seiring perkembangan zaman, saat ini kuesioner sudah tampil dalam bentuk yang lebih progresif, yaitu pertanyaan tertulis untuk responden disertai dengan pilihan jawaban dan kolom untuk mengisi jawaban sesuai dengan keinginan responden. Jadi kombinasi antara kuesioner terbuka dan kuesioner tertutup.

4. Teknik pengumpulan data studi pustaka

Pengumpulan data selanjutnya yaitu dengan melakukan studi pustaka. Studi beberapa pustaka ini dilakukan untuk melakukan analisis terhadap topik permasalahan yang ingin diteliti.

Pengumpulan data seperti ini sangat cocok untuk jenis penelitian studi pustaka. Jadi data dalam penelitian studi pustaka tersebut diambil dari dokumen, arsip, atau buku-buku.

Tetapi bukan berarti jenis penelitian yang bukan studi pustaka tidak memerlukan pustaka. Tetap perlu, tetapi kadarnya tidak sedetail penelitian studi pustaka. Tanpa studi pustaka, Anda tidak mungkin bisa menganalisis sebuah data dengan benar. Semua pasti perlu patokan, jadi analisis dokumen-dokumen tersebut digunakan untuk membaca data dan fenomena yang akan diteliti.

Studi pustaka sendiri terbagi menjadi 2 kategori, yaitu dokumen primer dan dokumen sekunder. Penjelasan lebih lanjutnya akan kami uraikan dalam pembahasan berikut ini!

  • Dokumen primer
    Yaitu dukumen yang ditulis langsung pelaku kejadian atau seseorang yang mengalami suatu peristiwa secara langsung, contohnya yaitu buku autobigorafi.
  • Dokumen sekunder
    Yaitu dokumen yang ditulis berdasarkan laporan, peristiwa, atau cerita orang lain, contohnya yaitu buku biografi.

Contoh Pengumpulan Data

Contoh pengumpulan data
kemenkumham.go.id

Setelah Anda mengetahui jenis-jenis data dan teknik pengumpulan data, kami juga akan memberikan contoh data penelitian kepada Anda. Berikut beberapa contoh data dalam penelitian yang perlu Anda tahu.

Rekaman hasil wawancara

Biasanya peneliti akan menggunakan bantuan alat perekam ketika mereka melakukan wawancara. Biasanya peneliti hanya mencatat poin-poin pentingnyasaja, tetapi secara keseluruhan informasi wawancara disimpan dalam rekaman.

Rekaman wawancara ini digunakan untuk membantu mengingatkan peneliti informasi apa saja sudah didapatkan selama wawancara tersebut. Ingatan manusia itu terbatas, jadi digunakan alat perekam ini untuk mengantisipasi kekeliruan data.

Lembaran hasil angket

Setelah angket disebarkan, maka akan didapatkan data yang berupa tanggapan responden yang sudah dituliskan dalam angket tersebut.

Tanggapan-tanggapan yang diberikan oleh responden di dalam lembar angket itulah yang dinamakan dengan data penelitian.

Hasil catatan lapangan

Selama proses penelitian biasanya seorang peneliti akan memiliki catatan tersendiri. Catatan ini berisi informasi apa yang yang ia dapatkan selama proses observasi, wawancara, penyebaran angket, dan studi pustaka. Melakukan pencatatan selama kegiatan penelitian bertujuan agar informasi penting yang didapatkan selama penelitian tidak ada yang terlupakan.

Lupa memang sangat manusiawi, jadi untuk membantu mengatasi keterbatasan ingatan ini, maka seorang peneliti biasanya menyediakan catatan untuk mencatat hal penting apa yang mereka temukan.

Apabila data yang di dapatkan sudah cukup, maka tahapan selanjutnya yang harus dilakukan yaitu mengolah data tersebut. Data tersebut diolah sesuai dengan metode penelitian dan jenis penelitian yang dipilih, menggunakan metode penelitian kualitatif atau kuantitatif, serta menggunakan jenis penelitian apa. Masih banyak data penelitian lainnya, kami hanya menyebutkan beberapa saja yang biasanya ada dalam penelitian.

Balik lagi berbicara mengenai teknik pengumpulan data, biasanya orang-orang masih kebingungan membedakan teknik pengumpulan data dengan instrumen pengumpulan data. Agar Anda tidak bingung membedakan keduanya, dalam pembahasan selanjutnya kami akan membahas sedikit tentang instrumen pengumpulan data.

Instrumen Pengumpulan Data

Instrumen pengumpulan data
slideplayer.info

Apakah Anda salah satu yang masih bingung membedakan antara teknik pengumpulan data dan instrumen pengumpulan data? Namanya memang hampir mirip, hanya berbeda teknik dan instrumen saja. Sebenarnya jika Anda paham arti kata teknik dan instrumen, Anda bisa dengan mudah membedakan antara teknik pengumpulan data dan instrumen pengumpulan data.

Seperti yang sudah disebutkan di atas bahwa teknik pengumpulan data, yaitu cara yang dilakukan untuk memperoleh informasi sesuai dengan tujuan penelitian. Sedangkan instrumen pengumpulan data yaitu alat yang digunakan untuk memperoleh data untuk penelitian tersebut. Jika kita sudah membahas tuntas terkait teknik yang bisa digunakan untuk memperoleh data yang benar.

Kali ini kami juga akan menunjukkan kepada Anda instrumen penelitian yang bisa digunakan untuk mengumpulkan data. Apa saja instrumen tersebut akan kami tunjukkan kepada Anda dalam pembahasan berikut ini!

1. Pedoman wawancara

Di atas kami juga sudah menjelaskan, jika Anda akan menggunakan teknik wawancara untuk mendapatkan data, Anda harus membuat pedoman wawancara terlebih dahulu. Pedoman wawancara ini akan memudahkan Anda ketika wawancara berlangsung. Jadi Anda tidak perlu memikirkan pertanyaan apa yang selanjutnya akan ditanyakan.

Mengenai pedoman wawancara, Anda bisa membuat pedoman secara rinci dan sistematis. Atau Anda juga bisa membuat poin-poin yang akan Anda ajukan untuk ditanyakan agar wawancara Anda lebih terarah dan tidak keluar dari topik penelitian terlalu jauh. Nah, pedoman wawancara inilah yang disebut dengan instrumen pengumpulan data.

2. Pedoman observasi

Sebelum melakukan observasi Anda juga harus menetapkan pedoman observasi. Jadi setiap langkah yang akan Anda ambil tidak sembarangan. Selain itu, Anda akan fokus pada permasalahan atau peristiwa yang ingin diamati. Jika tidak ada pedoman observasi, Anda mungkin akan kebingungan, ketika di lapangan Anda pasti akan menemukan banyak sekali data.

Keadaan di lapangan juga biasanya tidak bisa diprediksi, jadi daripada sudah di lapangan Anda kebingungan mana data yang dimasukkan dan mana yang tidak seharusnya dimasukkan, sebaiknya Anda antisipasi hal itu dengan membuat pedoman observasi. Jadi Anda sudah menetapkan kriteria data yang masuk dalam penelitian dan yang tidak masuk. Ketika nanti di lapangan Anda menemukan data lain, Anda bisa memasukkan data tersebut dalam temuan data.

Temuan data ini bisa menjadi pembahasan atau tema baru yang nantinya bisa diteliti lebih lanjut. Jadi meskipun temuan data tersebut tidak bisa Anda masukkan sebagai data untuk penelitian Anda, tetapi data tersebut harus tetap Anda cantumkan.

3. Lembar Kuesioner (angket)

Instrumen pengumpulan data selanjutnya yaitu lembar kuesioner (angket). Lembar ini yang nantinya akan disebar kepada responden, sehingga akan kita dapatkan data dari hasil sebaran angket tersebut. Tetapi sekarang ini kuesioner tidak hanya dalam bentuk lembaran saja. Kuesioner online juga lebih banyak, sebarannya juga lebih luas.

Jika Anda membutuhkan responen acak dan cakupan wilayahnya tidak terbatas, Anda bisa menggunakan kuesioner online ketika mengisinya. Tetapi jika Anda memfokuskan pada subjek penelitian tertentu Anda masih bisa menggunakan lembaran kuesioner dan diberikan kepada subjek yang Anda tuju.

Online sebenarnya juga bisa, misalkan Anda subjek penelitian Anda anak remaja usia 15-17 tahun, Anda bisa meminta anak-anak dengan rentan usia tersebut untuk mengisi kuesioner online yang sudah Anda buat.

Masih banyak lagi sebenarnya instrumen pengumpulan data yang lain, jika Anda masih penasaran dengan instrumen yang lainnya Anda bisa melanjutkan pencarian sendiri. Di buku-buku penelitian, Anda akan membaca instrumen pengumpulan data secara lengkap.

Demikian pembahasan kami terkait teknik pengumpulan data, kami sudah memberikan penjelasan terkait definisi teknik pengumpulan data, metode pengumpulan data, dan yang terakhir kami juga sudah memberikan sedikit pembahasan terkait instrumen pengumpulan data. Sekian pembahasan kami kali ini, semoga dapat membantu.[]