Psikologi Belajar (Teori dan Macam-macamnya Lengkap dengan Penjelasan)

Psikologi Belajar – Pemahaman guru akan pengertian dan makna belajar akan mempengaruhi tindakannya dalam membimbing siswa untuk belajar. Guru yang hanya memahami belajar hanya agar murid bisa menghafal tentu berbeda cara mengajarnya dengan guru yang memahami psikologi belajar dan tau bahwa belajar merupakan suatu perubahan tingkah laku.

Oleh karenanya guru perlu memahami psikologi belajar dan teori-teori mengenai belajar.

Teori Belajar dan Mengajar yang Perlu Dipahami Oleh Pengajar

Teori Belajar
pixabay.com

Belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku atau kecakapan manusia berkat adanya interaksi antara individu dengan individu dan individu dengan lingkungannya sehingga mereka lebih mampu beriteraksi dengan lingkungannya.

W.H. Burton mendefinisikan belajar: “Learning is a change in the individual due to instruction of that individual and his environment, which fells a need and makes him more capable of dealing adequately with his environment

Dari pengertian tersebut ada kata ‘change‘ maksudnya bahwa seseorang yang telah mengalami proses belajar akan mengalami perubahan tingkah laku baik dalam kebiasaan (habit), kecakapan-kecakapan (skills) atau dalam tiga aspek yaitu pengetahuan (kognitif), sikap (affektif), dan keterampilan (psikomotor).

Sedang Ernest R. Hilgard dalam B. Simandjuntak dan IL. Pasaribu mengatakan, “Belajar adalah suatu proses perubahan kegiatan karena reaksi terhadap lingkungan, perubahan tersebut tidak dapat disebut belajar apabila disebabkan oleh pertumbuhan atau keadaan sementara seseorang seperti kelelahan atau disebabkan obat-obatan”.

Teori belajar pada umumnya dibagi menjadi 4 golongan, dengan mempelajari teori ini guru dapat memahami dasar proses belajar beserta dalil-dalilnya sehingga guru dapat memanajemen proses belajar mengajar.

1. Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Behaviourisme

Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Behaviourisme
pixabay.com

Teori ini menekankan bahwa belajar terdiri atas pembangkitan respons dengan stimulus yang pada mulanya bersifat netral atau tidak memadai. Melalui persinggungan (congruity) stimulus dengan respos, stimulus yang tidak memadai untuk menimbulkan respons tadi akhirnya mampu menimbulkan resposns. Implikasi teori belajar ini dalam pendidikan adalah :

  1. Tingkah laku guru mengharapkan murid menghafal secara mekanis/otomatis
  2. Verbalitis karena tingkah laku mechanistis dan reflektif.
  3. Guru tersebut membiasakan muridnya dengan latihan
  4. Sekolah D (duduk), tidak memiliki inisiatif karena perasaan, pikiran tak mengarahkan tingkah laku
  5. Guru hanya memberi tugas tanpa disadari oleh muridnya
  6. Guru tidak memperhatikan individual differences
  7. Guru menggunakan “learning by parts” sampai tak ada hubungan
  8. Guru menyuapi hanya menyuapi murid saja dan murid menerima yang diolah
    guru, jadi guru lebih aktif.

Praktik belajar seperti dalam teori ini masih digunakan terutama ditingkat pendidikan dasar dan sekolah agama atau di pesantren-pesantren. Murid diberi drill, praktik, pengulangan dan kejadian-kejadian sesuai teori ini.

Belajar asosiasi di mana urutan-urutan kata-kata tertentu berhubungan sedemikian rupa terhadap obyek-obyek, konsep-konsep, atau situasi sehingga bila kita menyebut yang satu cenderung menyebut yang lain. Misalnya ayah berasosiasi dengan Ibu, kursi dengan meja. Jika digunakan untuk model pembelajaran sekarang masih relevan tentu dengan paradigma baru misalnya menerangkan dengan mode, gambar dan demostrasi.

2. Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Cognitivism

Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Cognitivism
pixabay.com

Pandangan tentang teori belajar ini meliputi kemampuan atau mengatur kembali dari susunan pengetahuan melalui proses kemanusiaan dan penyimpanan informasi. Teori mengenai perkembangan proses belajar pada anak-anak oleh Jean Piaget  adalah sebagai berikut: (Baca juga: Psikologi Perkembangan)

  1. Anak mempunyai mental yang berbeda dengan orang dewasa. Mereka bukan orang dewasa dalam bentuk kecil, mereka mempunyai cara yang khas untuk menyatakan apa yang dipikirkan dan menyikapi keadaan sekitarnya. Maka perlu metode tersendiri dalam belajar.
  2. Mental anak berkembang pada tahap-tahap tertentu menurut suatu urutan yang sama pada setiap individu.
  3. meskipun tahap-tahap perkembangan pada anak melalui suatu urutan tertentu, tetapi jangka waktu yang diperlukan untuk berlatih dari satu tahap perkembangan ke tahap yang berikutnya tidaklah selalu sama pada setiap anak.
  4. Perkembangan mental anak dipengaruhi oleh 4 faktor, yaitu :
    a. kematangan
    b. pengalaman
    c. interaksi sosial
    d. equilibration (proses dari ketiga faktor diatas bersamasama untuk membangun dan memperbaiki struktur
    mental)
Baca juga:  Bersahabat dengan Stress, Cara Jitu Jadi Mahasiswa Sukses

Di Indonesia untuk pendidikan setingkat Sekolah Dasar, siswa diarahkan pada belajar abstrak. Akibatnya pelajaran tidak akan membekas pada memori anak, malah sekarang ini sedang trend di luar jam pelajaran anak-anak kursus matematika dengan bantuan sempoa. Peralatan ini akan memudahkan anak belajar, dan hasil pelajaran akan tersimpan lama dalam memori anak.

3. Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Constructivism

Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Constructivism
pixabay.com

Teori belajar Kontstruksi merupakan teori-teori yang menyatakan bahwa siswa itu sendiri yang harus secara pribadi
menemukan dan menerapkan informasi kompleks, mengecek informasi baru dibandingkan dengan aturan lama dan memperbaiki aturan itu apabila tidak sesuai lagi.

Prinsip yang paling penting adalah guru tidak hanya semata-mata memberikan pelajaran ke siswa, siswa yang harus membangun pengetahuan di dalam benaknya sendiri. Guru hanya membantu proses ini dengan cara mengajar yang membuat informasi menjadi sangat bermakna dan sangat relevan bagi siswa.

Prinsip metode konstruktivisme banyak digunakan dalam pendidikan sains dan matematika. Prinsip yang sering digunakan dari konstruktivisme di antaranya: (1) pengetahuan dibentuk oleh siswa secara aktif; (2) tekanan proses belajar-mengajar ada pada siswa; (3) mengajar adalah proses membantu siswa belajar; (4) tekanan pada kagiatan belajar lebih mengutamakan proses daripada hasil belajar; (5) kurikulum menekankan pada partisipasi aktif siswa; (6) guru hanyalah fasilitator.

Konstruktivisme ini digunakan oleh guru dalam kegiatan belajar mengajar bentuk yang bisa dilakukan di antaranya konsep pembelajar mandiri (learner utonomy ), belajar kelompok (cooperative learning). Guru hanya sebagai mediator, selanjutnya siswa secara sendiri-sendiri maupun kelompok aktif untuk memecahkan persoalan yang diberikan guru sehingga mereka dapat membangun pengetahuan.

4. Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Social Learning

Teori Psikologi Belajar Menurut Paham Social Learning
pixabay.com

Teori Belajar Sosial disebut Teori Observational Learning (Belajar Observasional dengan pengamatan ). Tokoh utama teori ini adalah Albert Bandura. Bandura berpendapat bahwa perilaku manusia bukan semata-mata refleks otomatis atas stimulus (S–R Bond), tetapi juga disebabkan reaksi yang timbul sebagai hasil interaksi antara lingkungan dengan skema kognitif manusia itu sendiri.

Prinsip Dasar Social learning:

  1. Sebagian besar dari yang dipelajari manusia terjadi melalui: peniruan (imitation), penyajian contoh perilaku (modeling).
  2. Dalam hal ini, seorang siswa belajar mengubah perilaku sendiri melalui penyaksian cara orang/sekelompok orang mereaksi/merespon sebuah stimulus tertentu.
  3. Siswa dapat mempelajari respon-respon baru dengan cara pengamatan terhadap perilaku contoh dari orang lain, misalnya: guru/orang tuanya.

Pendekatan teori belajar sosial terhadap proses perkembangan sosal dan moral siswa ditekankan pada perlunya conditioning (pembiasaan merespons) dan imitation (peniruan).

Prosedur-prosedur Social learning:

  1. Conditioning: prosedur belajar dalam mengembangkan perilaku social dan moral pada dasarnya sama dengan prosedur belajar dalam mengembangkan perilaku-perilaku lainnya, yakni dengan; Reward (ganjaran/memberi hadiah/mengganjar), Punishment (hukuman /memberi hukuman).
  2. Imitation (peniruan). Dalam hal ini, orang tua dan guru seyogyanya memainkan peran penting sebagai seorang model/tokoh yang dijadikan contoh berperilaku sosial dan moral bagi siswa. Contoh : Mula-mula seorang siswa mengamati model gurunya sendiri yang sedang melakukan sebuah sosial, umpamanya menerima tamu, lalu perbuatan menjawab salam, berjabat tangan, beramah-tamah, dan seterusnya yang dilakukan model itu diserap oleh memori siswa tersebut. Diharapkan, cepat/lambat siswa tersebut mampu meniru sebaik-baiknya perbuatan sosial yang dicontohkan oleh model itu.
Baca juga:  Kata Kata Bijak Singkat, Lucu, Cinta, Islam, dan Kehidupan

Jadi, dalam Social Learning, seornag anak belajar karena contoh dari lingkungan. Interaksi antara anak dengan lingkungan akan menimbulkan pengalaman baru bagi anak-anak. Sebagai contoh hasil belajar ini adalah keagresifan anak bukan tidak mungkin disebabkan oleh tayangan kekerasan dalam film-film laga di Televisi.

Psikologi Belajar Thinking Skills

Psikologi Belajar Thinking Skills
pixabay.com

Keterampilan berpikir (Thinking skills) diarahkan untuk memecahkan masalah, dapat digambarkan sebagai suatu upaya mengekplorasi model-model tugas pelajaran di sekolah agar model-model itu menjadi lebih baik dan memuaskan.

Keterampilan berpikir telah menjadi ungkapan yang bersifat umum, mencakup proses belajar dan memecahkan masalah.

Ada 3 klasifikasi dari keterampilan berpikir (Sternberg,1989): Keterampilan berpikir Kritis yang terdir (a) menganalisa; (b) tinjauan/kupasan; (c) menilai; (d) mempertimbangkan; (e) membandingkan dan membedakan; (f) menaksir

  1. Keterampilan Berpikir praktis yang terdiri: (a) penerapan; (b) penggunaan dan memanfaatkan; (c) latihan, praktik
  2. Keterampilan berpikir kreatif yang terdiri: (a) membuat; (b) menemukan; (c) merekayasa; (d) membayangkan; (e) mengira; (f) menduga

Problim Solving

Problim solving merupakan keterampilan berpikir untuk memecahkan masalah yang pelik. Metode yang diterapkan merupakan metode ilmiah yang berarti berpikir secara sistematik, logis, teratur dan lebih teliti.

Cara Ilmiah untuk memecahkan masalah dengan langkah-langkah:
1. Memahami masalah atau problem
2. Mengumpulkan keterangan atau data
3. Merumuskan hypotesa atau jawaban yang mengkin memberi penyelesaian
4. Menilai suatu hypotesa
5. Men-test atau mengadakan eksperimen
6. Membentuk kesimpulan

Sejak usia dini siswa diajarkan problem solving dengan cara berpikir ilmiah untuk memecahkan masalah-masalah yang diberikan. Guru dan dosen sebagai ujung tombak keberhasilan pendidikan hendaknya mempunyai keterampilan berpikir ini, agar dapat mengajarkan kepada pelajar/mahasiswa mempunyai keterampilan berpikir.

Psikologi Belajar Motivation

Psikologi Belajar Motivation
pixabay.com

Motivasi adalah suatu kondisi yang menyebabkan atau memicu perilaku tertentu, dan memberi arah dan ketahanan (persistence) pada tingkah laku tersebut (Wlodkowski:1985).

Berdasar rumusan di atas, motif merupakan faktor dinamis, penyebab seseorang melakukan perbuatan. Suatu perbuatan dapat ditimbulkan oleh sesuatu motif. Namun juga bisa disebabkan oleh beberapa motif. Dalam belajar, motivasi punya peranan yang penting. Jika tidak ada motif, siswa tidak akan belajar dalam arti yang sebenarnya.

Motivasi belajar siswa dibagi 2 yaitu: (1) motivasi intrinsik; adalah motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar, karena dalam setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu; (2) motivasi ekstrinsik; adalah motif-motif yang aktif dan berfungsinya karena adanya perangsang dari luar.

Psikologi Belajar Memory and Forgetting

Psikologi Belajar Memory and Forgetting
pixabay.com

Ingatan adalah penarikan kembali informasi yang pernah diperoleh sebelumnya. Berdasarkan jangka waktunya, informasi yang pernah didapatkan sebelumnya disimpan untuk: (1) beberapa saat saja; (2) beberapa waktu; (3) jangka waktu yang tidak terbatas.

Baca juga:  7 Tips Agar Tubuh Tetap Bugar di Musim Pancaroba

Mengingat tidak sama dengan menghafal, seorang mahasiswa S2 mungkin hafal bahan yang diujikan, sesudah ia lulus ia tidak ingat lagi bahan itu. Jadi “ingat” selangkah lebih maju dari menghafal. Bagi sebagian orang dengan menggunakan “kunci” atau cara tertentu bisa memudahkannya mengingat dan menghafalkan.

Menghafal atau memahami bahan sering digunakan bersama-sama. Alat Bantu mengingat, seperti untuk menentukan besarnya resistan pada resistor (komponen elektro) yang dibedakan atas warna yang disingkat  MEJIKU HIBINIU (Merah, Jingga, Kuning, Hijau, Biru, Nila, Ungu) akan lebih mudah diingat daripada tanpa disingkat.

Tehnik belajar bahasa adalah resitasi, yaitu mengulang terus-menerus sehingga bukan hanya hafal, namun juga meresap dalam diri individu menjadi bagian hidupnya. Hampir 80 persen waktu untuk belajar bahasa pada tahap awal harus digunakan ini.

Ada 3 poin yang perlu dikuasai dalam pembelajaran bahasa asing yaitu: (1) belajar membaca lalu menerjemahkan dalam bahasa sendiri; (2) dapat menangkap pembicaraan; (3) belajar berkomunikasi dalam bahasa asing. Jika latihan resitasi dapat dilakukan secara teratur maka ketiga keterampilan tersebut dapat dikuasainya.

Kemampuan untuk mengingat yang lebih maju dari pada hafalan, ternyata masih diperlukan bagi para pembelajar dari segala tingkatan, tentu saja guru harus pandai membuat pelajaran agar melekat terus pada ingatan anak, misalnya belajar berhitung dibantu dengan sempoa, menjelaskan hal yang penting secara berulang-ulang, membuat “kata kunci” atau dengan alat bantu lainnya untuk membantu siswa untuk mengingat sesuatu.

Psikologi Belajar Learner Autonomy

Psikologi Belajar Learner Autonomy
pixabay.com

Belajar mandiri membuat para pelajar terbebas dari kelas reguler, membuat belajar sesuai dengan kemampuan pelajar, dan dapat melayani diri sendiri dalam hal kebutuhan belajarnya.

Paradigma belajar atau learning paradigm yang akan menjadikan pelajar-pelajar atau learner menjadi manusia yang diberdayakan adalah salah satu strategi bagi upaya peningkatan mutu pendidikan. Oleh karenanya perlu diupayakan agar belajar mandiri ini dapat berkembang dengan cara mendorong para pelajar untuk belajar dengan bersemangat yang datang dari keinginannya sendiri.

Psikologi Belajar Cooperative Learning

Psikologi Belajar Cooperative Learning
pixabay.com

Belajar Kelompok (Cooperative learning) adalah sebuah strategi pengajaran yang sukses di dalam tim kecil, penggunaan sebuah variasi dari aktivitas belajar untuk memperbaiki pemahaman subyek. Setiap anggota kelompok tidak hanya bertanggung jawab untuk menguasai pelajaran yang telah  diajarkan, tetapi juga membantu teman satu kelompok, jadi membuat sebuah kondisi kelompok berprestasi.

Ciri-ciri pembelajaran kooperatif adalah:

  1. Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajarnya
  2. Kelompok dibentuk secara dengantingkat pemahaman yang merata, dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah
  3. Bila memungkinkan, anggota kelompok berasal dari budaya, suku, agama, jenis kelamin berbeda-beda.
  4. Penghargaan lebih berorientasi pada kelompok daripada individu.

Satu kelompok yang terdiri atas 4-6 anak sangat baik bagi perkembangan kepribadian dan sosial anak. Pada metode belajar ini siswa harus saling berinteraksi sehingga akan muncul rasa kebersamaan, siswa belajar untuk mengeluarkan pendapat, ide dan gagasan mereka.

Sayangnya karena kurikulum di sekolah yang padat, dan guru harus menghabiskan materi sesuai program pengajaran, maka banyak guru yang tidak mau menjalankan metode ini dengan alasan repot, menyita waktu dan perlu kerja keras untuk memperhatikan tiap-tiap kelompok.

Itulah guru yang profesional perlu mengetahui psikologi belajar dan tentunya tidak akan melewatkan masa-masa tugasnya dengan menggunakan metode belajar kooperative.

Content Protection by DMCA.com