Hari Perempuan Internasional dalam Sejarah

Hari Perempuan Internasional dirayakan setiap 8 Maret di seluruh dunia. Bagi sejumlah kalangan, hari ini merupakan peringatan keberhasilan kaum perempuan di bidang ekonomi, politik dan sosial.

Berikut adalah perjalanan waktu bagaimana Hari Perempuan Internasional ini bisa muncul dan dirayakan hingga sekarang.

1908

Kerusuhan besar dan perdebatan serius terjadi di antara kaum perempuan. Penindasan dan ketidakadilan perempuan itu memacu perempuan untuk menjadi lebih vokal dan aktif dalam kampanye untuk perubahan. Kemudian pada tahun 1908, 15.000 perempuan berbaris melalui kota New York menuntut jam lebih pendek, upah yang lebih baik dan hak suara.

1909

Sesuai dengan deklarasi oleh Partai Sosialis Amerika, pertama kali Hari Nasional Perempuan  ditetapkan di seluruh Amerika Serikat pada tanggal 28 Februari. Perempuan terus merayakan Hari Perempuan pada hari Minggu terakhir bulan Februari sampai 1913.

1910

Pada tahun 1910 Konferensi Internasional Kerja Wanita kedua diadakan di Kopenhagen. Seorang wanita bernama Clara Zetkin (Pemimpin ‘Kantor Perempuan’ untuk Partai Sosial Demokrat di Jerman) diajukan gagasan sebuah Hari Perempuan Internasional. Dia mengusulkan agar setiap tahun di setiap negara harus ada perayaan pada hari yang sama – Hari Perempuan – untuk menekan tuntutan mereka. Konferensi lebih dari 100 perempuan dari 17 negara, serikat buruh yang mewakili, partai-partai sosialis, bekerja klub perempuan – dan termasuk tiga pertama perempuan terpilih menjadi anggota parlemen Finlandia – disambut saran Zetkin dengan persetujuan bulat dan dengan demikian Hari Perempuan Internasional disetujui.

1911

Hari perempuan internasional
history.com

Menyusul keputusan yang disepakati di Kopenhagen pada tahun 1911, Hari Perempuan Internasional diakui pertama kalinya di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss pada 19 Maret. Lebih dari satu juta perempuan dan laki-laki menghadiri demonstrasi Hari Perempuan Internasional dengan berkampanye untuk hak-hak perempuan untuk bekerja, suara, dilatih, untuk memegang jabatan publik dan diskriminasi diakhiri. Namun kurang dari seminggu kemudian pada tanggal 25 Maret, tragis ‘Triangle Fire’ di kota New York merenggut nyawa lebih dari 140 perempuan yang bekerja, sebagian besar dari mereka imigran Italia dan Yahudi. Musibah ini menarik perhatian yang serius untuk kondisi kerja dan undang-undang tenaga kerja di Amerika Serikat yang menjadi fokus berikutnya acara Hari Perempuan Internasional.

Baca juga:  Inilah 10 Jurusan Paling Diminati di Unhas

1913-1914

Pada malam berkampanye untuk perdamaian Perang Dunia I, perempuan Rusia pertama kali merayakan Hari Perempuan Internasional pada hari Minggu terakhir di bulan Februari 1913. Pada tahun 1913 diskusi berikut, Hari Perempuan Internasional dipindahkan 8 Maret dan sejak hari itu ditetapkan  sebagai Hari Perempuan International. Pada tahun 1914 wanita di seluruh Eropa mengadakan aksi unjuk rasa untuk kampanye melawan perang dan untuk mengekspresikan solidaritas perempuan. Sebagai contoh, di London di Inggris ada pawai dari Bow ke Trafalgar Square mendukung hak pilih perempuan pada 8 Maret 1914. Sylvia Pankhurst ditangkap di depan stasiun Charing Cross dalam perjalanan untuk berbicara di Trafalgar Square.

1917

history.com

Pada hari Minggu terakhir bulan Februari, perempuan Rusia mulai mogok untuk “roti dan perdamaian” dalam menanggapi kematian lebih dari 2 juta tentara Rusia dalam Perang Dunia 1. Menentang oleh para pemimpin politik, perempuan terus menyerang sampai empat hari kemudian dipaksa untuk turun tahta dan Pemerintah sementara diberikan hak untuk memilih perempuan. Tanggal pemogokan perempuan dimulai hari Minggu 23 Februari pada kalender Julian kemudian digunakan di Rusia. hari ini pada kalender Gregorian digunakan di tempat lain itu 8 Maret.

1975

history.com

Hari Perempuan Internasional dirayakan untuk pertama kalinya oleh PBB pada tahun 1975. Kemudian pada bulan Desember 1977, Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi yang menyatakan Hari  Hak-Hak untuk Perempuan dan Perdamaian Internasional untuk diikuti pada setiap hari sepanjang tahun oleh Negara Anggota , sesuai dengan tradisi historis dan nasional mereka.

1996

PBB mulai adopsi tema tahunan pada tahun 1996 – yang “Merayakan masa lalu, Perencanaan untuk Masa Depan”. Tema ini diikuti pada tahun 1997 dengan “Perempuan di meja Perdamaian”, dan pada tahun 1998 dengan “Perempuan dan Hak Asasi Manusia”, dan pada tahun 1999 dengan “Dunia Bebas dari Kekerasan terhadap Perempuan”, dan seterusnya setiap tahun sampai saat ini. Tema yang lebih baru telah dimasukkan, misalnya, “Empower Rural Women, End Poverty & Kelaparan” dan “A Promise adalah Janji – Waktu Aksi untuk Mengakhiri Kekerasan terhadap Perempuan”.

Baca juga:  Pakaian Adat Bali Pria dan Wanita Lengkap dengan Penjelasan

2000

Memasuki era milenium baru, gerakan Hari Perempuan Internasional di seluruh dunia telah terhenti di banyak negara. Dunia telah berubah dan feminisme bukanlah topik yang populer. Ada pekerjaan mendesak untuk dilakukan – perjuangan belum selesai dan kesetaraan gender masih belum tercapai.

2001

 internationalwomensday.com  diluncurkan  sebagai platform penting untuk merayakan berbagai prestasi dan pencapaian kaum perempuan dan untuk melanjutkan kampanye kesetaraan gender. Setiap tahun website International Woman Day (IWD) diakses oleh jutaan orang dan organisasi di seluruh dunia untuk mempelajari dan berbagi aktivitas IWD. Situs IWD aktif setiap tahun melalui dukungan dari perusahaan berkomitmen untuk mendorong kesetaraan gender.

2011

2011 melihat seratus 100 tahun Hari Perempuan Internasional – dengan acara IWD pertama diadakan tepat 100 tahun yang lalu pada tahun 1911 di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss. Di Amerika Serikat, Presiden Barack Obama menyatakan Maret 2011 menjadi “Bulan Sejarah Perempuan”, menyerukan Amerika untuk menandai IWD dengan merenungkan “prestasi luar biasa dari perempuan” dalam membentuk sejarah negara itu. Maka Menteri Luar Negeri Hillary Clinton meluncurkan “100 Women Initiative: Empowering Women and Girls through International Exchanges”. Di Inggris, aktivis selebriti Annie Lennox memimpin pawai yang luar biasa di salah satu jembatan ikon London meningkatkan kesadaran di dukungan untuk Wanita amal global untuk Perempuan Internasional. amal lebih lanjut seperti Oxfam telah menjalankan aktivitas yang luas mendukung IWD dan banyak selebriti dan pemimpin bisnis juga secara aktif mendukung hari

2017 dan seterusnya

clarissasblogdotcom

Dunia telah menyaksikan perubahan yang signifikan dan perubahan sikap pada perempuan dan pikiran masyarakat tentang kesetaraan dan emansipasi perempuan.

Dengan lebih banyak perempuan di ruang rapat, kesetaraan dalam hak legislatif, dan peningkatan massa kritis visibilitas perempuan sebagai model peran mengesankan dalam setiap aspek kehidupan, orang bisa berpikir bahwa perempuan telah mendapatkan kesetaraan.

Baca juga:  Psikologi Sastra: Definisi, Latar Belakang dan Tujuan

Fakta disayangkan adalah bahwa perempuan masih tidak dibayar sama dengan rekan-rekan kerja pria mereka, perempuan masih tidak hadir dalam jumlah yang sama dalam bisnis atau politik, dan global pendidikan perempuan, kesehatan dan kekerasan terhadap mereka lebih buruk daripada pria. Namun, perbaikan besar telah dibuat.

Kita dapat menyaksikan astronot perempuan dan perdana menteri, banyak perempuanmasuk universitas, perempuan dapat bekerja dan memiliki keluarga, wanita memiliki pilihan nyata. Dan setiap tahun dunia menginspirasi perempuan dan merayakan prestasi mereka. Hari Perempuan Internasional adalah hari libur resmi di banyak negara termasuk Afghanistan, Armenia, Azerbaijan, Belarus, Burkina Faso, Kamboja, China (untuk perempuan saja), Kuba, Georgia, Guinea-Bissau, Eritrea, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Laos, Madagaskar (untuk perempuan saja ), Moldova, Mongolia, Montenegro, Nepal (untuk perempuan saja), Rusia, Tajikistan, Turkmenistan, Uganda, Ukraina, Uzbekistan, Vietnam dan Zambia. Tradisi melihat pria menghormati ibu, istri, pacar, dan rekan mereka, diwujudkan dengan bunga dan hadiah kecil lainnya.

Di beberapa negara, Hari Perempuan Internasional memiliki status setara dengan Hari Ibu di mana anak-anak memberikan hadiah kecil untuk ibu dan nenek mereka.

Content Protection by DMCA.com