Ayah Tercinta, Aku Rindu [Sedih Banget, Bikin Air Mata Jatuh – WAJIB NONTON!]

Ayah tercinta, apa kabar? Lama sudah tidak bercengkrama. Dunia orang dewasa telah menenggelamkanku ke dalam kesibukan dan rutinitas. Rasanya aku tak ingin mentas dan lepas dari hangatnya tanganmu…

Tonton video dibawah ini hingga selesai, dijamin kamu akan nangis sedih dan tambah sayang sama ayah kamu. Jangan lupa share ke teman-temanmu yaa, biar mereka juga melihat ini dan sayang terhadapa orang tua mereka.

Baca juga tentang seornag anak yang telah dewasa dan rindu kepada ayahnya di bawah ini. Dia mengirim surat:

“Ayah tercinta, memikirkan keadaanku sekarang, aku menjadi teringat padamu, dengan kekecewaan. Aku merindukan banyak hal dalam hidupmu. Aku memutuskan untuk menulis surat terakhir ini kepamu. Aku ingin menceritakan padamu tentang segala hal yang aku rindukan dan segala sesuatu tentang keadaan putrimu kini.

Aku ingin menceritakan kepadamu tentang campuran kemarahan, kesedihan, kerinduan, kesepian, dan kekecewaan karena ketidakhadiranmu tercipta. Jika aku menulis satu surat terakhir, mungkin ini akan membantuku berhenti bertanya-tanya apakah aku bias melanjutkan hidup tanpa kehadiranmu.

Aku sangat merindukanmu, Yah
ayah

vebma.com

Ayah tercinta,

Besok adalah tepat 16 tahun kepergianmu Ayah. Aku tidak yakin Ayah akan mengenali bagaimana aku menjalani hidup sekarang. Aku mendekati sebuah masa di mana aku telah menjalani lebih banyak kehidupan tanpa ayah, selain bersamamu.

Setelah Ayah pergi menghadap Tuhan, aku mencari ayah ke mana pun aku pergi; dalam mimpiku saat ayah datang di sana sebelum aku terbangun dan menyadari bahwa engkau telah meninggal Ayah. Profesorku yang mengajar kuliah di kelasku, pada pria yang aku tuju, dalam suara dari adikmu di telepon kedengarannya sangat mirip dengan suaramu, Ayah. Terlalu menyakitkan untuk berbicara dengan mereka untuk waktu yang lama. Dia bukan kamu Ayah, tapi itu sangat dekat dan menyakitkan.

Aku selalu menemukan cara untuk menghormatimu Ayah, dengan bersemangat pada karier, menjadi orang baik yang bermanfaat seperti yang Ayah harapkan padaku, dengan nama anak-anakku kelak yang yang kusisipkan namamu pada nama lengkap mereka.

Aku membutuhkanmu Ayah
aku hanya memangggilmu ayah

pixabay.com

Ayah,

Aku tidak akan pernah lupa dengan kebaikan yang Ayah tebarkan kepada sesama, suatu hari ketika aku berusia 8 tahun. Ketika ayah mengunjungi seorang pasien pasca operasi, seorang pria dengan perban tebal di sekeliling kepalanya seperti sorban berkata padaku, “Ayahmu menyelamatkan hidupku kemarin.”

Tapi saat kematian datang untukmu Ayah, tidak ada yang datang menyelamatkanmu.

Jangan salah sangka. Kamu kacau Pasien-pasien itu mendapat lebih banyak waktu dengan Ayah daripada yang aku lakukan hampir sepanjang waktu, dan aku selalu merindukanmu Ayah, bahkan saat Ayah masih hidup. Tidak adil kalau kita tidak sempat menghabiskan waktu bersama saat berada di sini. Aku membutuhkanmu. Aku tidak pernah memberitahumu itu karena aku tidak mengetahuinya. Aku tidak tahu pengalaman selain pengalaman aku.

Akhirnya aku menemukanmu kembali Ayah, dan di tempat yang paling tidak aku duga: Bayiku.

Ayah, kuharap kau masih hidup, jadi kau bisa bertemu mereka. Tapi jika Ayah hidup, aku tidak akan begini, mungkin bayi ini tidak akan ada. Aku akan memiliki anak yang berbeda dengan pria yang berbeda (ya, dua … mungkin aku akan membuat keputusan yang berbeda untuk pertama kalinya jika Ayah berada di sini). Aku tidak akan tinggal di Kansas City. Lintasan hidupku berubah sedikitdemi sedikit saat kau meninggal Ayah, dan akhirnya aku jauh dari tempat aku berada. Kematianmu mengubahku.

Ayah tercinta, aku memikirikan saat-saat kalah dan telah mengecewakanmu. Maafkan aku Yah..
untuk ayah

ummi-online.com

Bayi ini, Ayah. Dia terlihat sangat imut. Aku pikir Ayah tahu ini. Ayah mungkin tahu tentang yang pertama aku bilang. Ayah mungkin tertawa, melihat kejenakaan, boogers, saat-saat yang tidak enak, saat makan malam, kegagalan orang tua dan bisikan tidur di rumah aku bersama Sophie, Yudas, dan David. Ayah mungkin tahu tentang kembaran David. Kematian mengajari aku rasa sakit yang aku syukuri dan semoga aku tidak mengetahui – setiap saat, aku merasakan hidup semakin menjauh dari aku. Aku merasa mendekati kematian, dan semakin tua, semakin cepat. Setiap tahun akan semakin cepat.

Aku melihat wajah maut saat kau mati di depanku. Aku tidak takut melihat kematian, tapi aku takut mati. Semakin dekat aku bisa bertemu dengan Ayah lagi, semakin jauh aku dapatkan dari bayi-bayi ini. Ini adalah pisau bermata dua yang mengerikan di jiwaku, melihat wajah manis mereka dan tahu waktuku terbatas. Suara kecil mereka akan semakin dalam, giginya akan berantakan; Mereka akan mengikuti jejak mereka sendiri. Setiap kali Sophie dan Jude pergi untuk akhir pekan di tempat ayah mereka, aku memikirkan saat-saat aku kalah, bahwa aku tidak akan pernah melihat.

Aku hanya memanggilmu Ayah
aku hanya memanggilmu ayah

indypaula.wordpress.com

Hidup adalah prasmanan sensoris ketika aku memikirkan berapa banyak yang telah Ayah lewatkan. Air mata orang lain lebih keras, salju lebih dingin dan magis dan putih, pohon-pohon menari lebih indah bahkan tanpa daun. Ini seperti makanan yang enak sekali sehingga aku tidak ingin kenyang. Ini seperti anggur yang sangat lezat sehingga aku tidak mau menelannya.

Rabu yang lalu ini adalah awal masa Prapaskah. Abu menjadi abu, debu sampai debu. Kamu tidak di tanah Ayah berada di wajah anak-anak aku dan dalam kegembiraan yang akan aku rasakan sampai aku meninggal dan mendengar suaramu lagi, ayah tercinta.

Sebagai anakmu Ayah, aku merindukanmu
ayah tercinta, maafkan aku

rosediana.net

Sebagai anakmu Ayah, aku merindukanmu. Tapi sebagai seorang ibu, aku sangat merindukanmu. Aku merindukanmu untuk suami aku yang tidak akan pernah tahu seperti apa Ayah dan untuk anak-anak yang tidak pernah mengenal kakek mereka. Aku merindukanmu untuk Ibu, yang tidak bisa berbagi menjadi nenek bersamamu. Aku merindukanmu untuk adik perempuanku karena aku tahu dia akan merasakan semua ini saat dia memiliki anak pertamanya.

Aku merindukanmu sekarang karena aku tidak tahu pertanyaan apa yang harus diajukan kepada Ayah tentang kehidupan saat berusia 17 tahun, dan aku tidak mengerti seberapa banyak Ayah ingin menghabiskan waktu bersamaku selama empat tahun terakhir hidup Ayah, seperti anggur yang lezat. Ayah tidak ingin menelan. Aku minta maaf karena menjadi remaja bodoh. Aku minta maaf karena tidak memberi Ayah apa yang aku alami dengan bayi aku sendiri, walaupun aku tidak sekarat.

Ayah tercinta, Aku selalu mengingat hal-hal yang kita lewatkan
ayah

psikoma.com

Aku tidak tahu bagaimana cara mengakhiri sebuah surat kepada seseorang yang aku rindukan untuk aku ajak bicara selamanya. Mengakhiri surat ini seperti mencoba memisahkan dempul konyol secara perlahan. String kecil hanya ingin bertahan dan menjadi lebih tipis dan tipis, tapi tidak pernah terpisah. Ayah tahu, dempul konyol yang biasa Ayah kenakan di telinga saat kami pergi ke Teluk Meksiko di usiaku yang ke-5 tahun. Ingat saat Ayah membawa aku berenang di punggung Ayah dan kami berdua tersengat mekar ubur-ubur? Kebun Binatang Kansas City memiliki tampilan ubur-ubur di rumah penguin, dan setiap kali melihatnya, kupikir hari itu bersamamu.

Lagi pula, sampai jumpa lagi, aku tahu itu. Aku harap segera, tapi aku harap tidak segera karena aku tidak ingin bayi aku merindukan aku seperti aku merindukanmu. Aku ingin mereka tidak peduli dengan kesedihan ini, tapi sekali lagi, mungkin itulah yang Ayah katakan tentang aku. Dan kematianmu membuat hidupku lebih berwarna.”

Vanessa

Apa komentar kamu?